Korut di balik pencurian cryptocurrency

Badan mata-mata Korea Selatan menuding para peretas Korea Utara di balik penyerangan di bursa cryptocurrency di Korsel tahun ini. Total yang hilang diperkirakan mencapai US$ KRW 7,6 miliar (US$ 6,9 juta) atau sekitar Rp 96 miliar.

National Intelligence Service (NIS), seperti dikutip media Korsel Chosun Ilbomelaporkan, pencurian ini terjadi di bursa Bitthumb, bursa Yapizon yang sekarang bernama Youbit, serta Coinis pada April dan September.

Kini, cryptocurrency KRW 7,6 miliar yang hilang tersebut bernilai sekitar KRW 90 miliar atau mencapai Rp 1,1 triliun.

Tak hanya itu, peretas yang diduga dari Korea Utara juga disebut membocorkan informasi personal dari 36.000 akun di Bitthumb, yang disebut sebagai situs perdagangan bitcoin tersibuk di Korsel.

Bahkan, kata NIS, mereka meminta KRW 6 miliar (US$ 5,5 juta) dari Bitthumb jika ingin data personal tersebut didelete.

Serangan cyber di 10 bursa cryptocurrency oleh hacker Korea Utara juga terjadi Oktober lalu, lewat email berpenumpang malware. NIS menyebut, email tersebut menggunakan alamat internet Korea Utara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *